Aceh Research Institute

Historis Parlok Ajang Pembuktian Eksistensi

Historis Parlok Ajang Pembuktian Eksistensi

Oleh : Muhammad Syarif


April 2014 adalah ajang pesta demokrasi Indonesia. Berbagai propaganda politik telah dimainkan oleh Calon Legislatif (Caleg), baik level Pusat, Propinsi maupun Kabupaten/Kota. Para Caleg mulai bergerilya demi meraih kursi di parlemen. Aceh selalu menarik untuk dilirik, terutama menyangkut pesta demokrasi 2014. 

Partai Politik Lokal hanya ada di Aceh sesuai amanah Undang-Undang No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintah Aceh (UUPA). Deriviasi dari UUPA disahkan Peraturan Pemerintah No.20 Tahun 2007 tentang Partai Politik Lokal (Parlok) di Aceh. Parlok menjadi wadah transpormasi politik mantan kombatan GAM dari perjuangan mengangkat senjata menuju mengangkat pena, sekaligus wadah bagi masyarakat Aceh yang memiliki ghirah politik yang tinggi. Pasca kran parlok dibuka,  Aceh telah melahirkan 20 parlok yaitu; 1.    Partai Rakyat Aceh (PRA); 2.    Partai Aman  Seujahtra (PAAS) 3.    Partai Aceh Leuser Antara (PALA) 4.    Partai Lokal Aceh (PLA) 5.    Partai Persatuan Muslim Aceh (PPMA) 6.    Partai Generasi Aceh Beusaboh Thaat dan Taqwa (Gabthat) 7.    Partai Aliansi Rakyat Aceh Peduli Perempuan 8.    Partai Aceh 9.    Partai Serambi Persada Nusantara Serikat (PSPNS) 10.Partai Bersatu Atjeh (PBA) 11.Partai Demokrat Aceh (PDA) 12.Partai Suara Independen Rakyat Aceh (SIRA) 13.Partai Darussalam (PD) 14.Partai Daulat Aceh (PDA) 15.Partai Suara Independen Rakyat Aceh (SIRA) 16.Partai Nurani Anek Nanggroe Aceh (NUANA) 17.Partai Nahdhatul Ummah (PNU) 18.Partai Silaturrahmi Rakyat Aceh (PSRA) 19.Partai Demokrasi Aneuk Nanggroe (PADAN) 20.Partai Islam Aneuk Nanggroe (PIAN)
Dari 20 Parlok, hanya 14 parlok yang mendaftar pada Kantor Wilayah Kementrian Hukum dan HAM Aceh. akan tetapi dari 14 Parlok yang mendaftar hanya 12 Parlok yang lolos administrasi. 12 Parlok ini kemudian mendaftarkan ke KIP Aceh untuk bertarung pada pesta demokrasi 2009 di Aceh.
Pasca pendaftaran Parlok ke KIP Aceh, sesuai Keputusan KIP Aceh No, 05/SK/KIP/2008, hanya 6 Parlok yang berhak yaitu:  Partai Aceh Aman Seujahtra, Partai Daulat Aceh, Partai Suara Independen Rakyat Aceh, Partai Rakyat Aceh, Partai Aceh dan Partai Bersatu Atjeh.
Pemilu 2009, merupakan ajang pembuktian eksistensi Parlok di Aceh. terlepas dari intrik politik, Partai Aceh mendulang hasil yang spektakuler yaitu meraih 33 kursi dari 69 Kursi di DPRA, selebihnya di bagi ke beberapa Partai Politik meliputi; Partai Demokrat (10 kursi), Partai Golkar (10 kursi), Partai Amanat Nasional (5 Kursi), Partai Keadilan Sejahtera (4 Kursi), Partai Persatuan Pembangunan (3 Kursi), Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (1 kursi), Partai Bulan Bintang (1 kursi), Partai Kebangkitan Bangsa ( 1 kursi), Partai Daulat Aceh (1 Kursi), Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (1 kursi) serta Partai Patriot (1 kursi).

Parlok terus berevolusi di Aceh, ada yang terus mekar bahkan ada juga yang layu sejalan dengan pudarnya gairah masyarakat terhadap eksistensi Parlok. Sejalan dengan Keputusan KPU No.06/KPTS/KPU/2013 maka Tahun 2014 hanya 3 Parlok yang bertarung di Aceh yaitu: Partai Damai Aceh (PDA), Partai Nasional Aceh (PNA) dan Partai Aceh (PA). Akankah 3 Parlok ini tetap eksis...? atau mengalami nasib yang sama seperti parlok lainnya sehingga harus gulung tikar alias vakum dari pusaran Demokrasi Aceh...? hanya waktu yang menjawab. Semoga kehadiran 3 Parlok ini benar-benar menyuarakan kepentingan Rakyat Aceh


0 Komentar
Tuliskan Komentar Anda
Inputan yang bertanda * harus diisi.